Nostalgia Nisa: Usir Pemotor dari Trotoar, Malah Diteriaki ‘Gila’


Beberapa waktu yang lalu saya pernah posting tentang sesosok perempuan yang dengan gagah berani mengusir para pengendara motor yang berjalan di trotoar, yang belum baca bisa baca disini. Setelah berkelana ke timur dan ke barat, tiba-tiba saya nemu artikel tentang perempuan tersebut. Berikut ceritanya :

Sore hari 3 September 2009 adalah hari yang tak dilupakan oleh Nisa Famaya Amalia. Saat itu dia mencoba mengusir pemotor dari trotoar — hak pedestrian — di Jembatan Semanggi. Bukan perjuangan yang mudah, dia menerima aneka respons dari para pemotor yang diusirnya. Ada yang menurut, ngeyel sampai diteriaki gila!

“Itu tahun 2009, sehabis gempa Jakarta. Jakarta kan gempa sehabis jam makan siang, karena kantor sudah panik, jadi pulang kantor lebih cepat. Saya dari Graha Niaga mau ke Stasiun Sudirman. Tadinya mau naik Kopaja. Karena macet, saya mau jalan sampai ke BRI Tower, jalan kaki lewat Semanggi terus naik bus ke Stasiun Sudirman,” kisah Nisa ketika berbincang padadetikcom, Jumat (1/3/2012).

Nisa kemudian menyusuri trotoar Jembatan Semanggi yang sealur dengan jalan pemotor ke arah Blok M. Otomatis Nisa melawan arus. Sebenarnya tak ada masalah karena toh yang dipakai adalah jalur pejalan kaki. Namun ternyata jalur pejalan kaki itu dinaiki para pemotor yang mengarah ke Blok M.

“Mungkin karena saya sudah capek terus beberapa hari sebelumnya juga sempat dua kali mau keserempet motor di trotoar. Jalan sendiri sudah di kolong jembatan, trotoar penuh motor, kok ya enak banget. Satu sampai dua (motor) lewat, saya agak minggir. Lama-lama lho kok semuanya naik begini. Mulai geregetan, gemes dan langsung saya minta turun,” cerita perempuan berputra satu yang berprofesi sebagai sekretaris ini.

Dalam meminta pemotor turun, dengan malu-malu Nisa mengakui dirinya agak galak saat itu. Namun Nisa tetap keukeuh meminta mereka turun, walaupun diteriaki ‘gila!’ oleh pemotor.

“Kebetulan agak-agak galak. Saya begitu emosi, saat saya minta turun ada yang langsung mau ‘iya-iya turun’. Terus saya katakan, ‘terus saya mesti lewat mana?’. Ada yang baik, ada yang ngeyel, ada yang beralasan ‘ini kan macet’ dan segala macam. Ada yang umpat saya gila. Saya dilihatin orang, tapi saya pikir juga nanggung kalau mundur,” jelas perempuan alumni D3 Sastra Mandarin dan Sarjana Komunikasi Universitas Indonesia (UI) ini.

Tak dinyana aksinya ini direkam oleh Shantonio Siagian, seorang pemotor yang tengah istirahat. Shantonio lalu mengunggahnya ke Facebook dan Youtube pada 3 September 2009. Shantonio baru mengetahui identitas Nisa pada Rabu 29 Februari 2012 malam.

Nisa yang dulu berkantor di Graha Niaga, Jalan Jenderal Sudirman, kini sudah pindah berkantor di daerah Kuningan. Namun Nisa tetap memakai kendaraan umum dan berjalan kaki karena tak bisa menyetir.

“Saya nggak bisa nyetir, jadi naik angkutan umum. Kalau macet saya tetap bisa jalan. Kalau dulu di Bintaro naik KRL, sekarang sudah tinggal di Pamulang jadi naik bus kota dan busway,” jelas perempuan kelahiran Bogor, 2 Juni 1981 ini.

Perempuan yang mengetahui dirinya masuk ke Youtube setelah 4 hari diperbincangkan di media pada Januari 2012 ini, mengaku miris melihat komentar-komentar di video itu. Banyak orang yang mengeluhkan perilaku pemotor.

Bila mendapati teman-temannya seperti itu, Nisa lebih memilih menceritakan pengalamannya yang tak mengenakkan dengan pemotor plus sindiran halus.

“Kesannya bagaimana ya kalau menasihati. Kalau saya punya pengalaman yang agak nggak mengenakkan biasanya cerita sama teman, kalau dia naik motor jangan mentang-mentang bawa motor dong,” jelas Nisa.

Nisa juga berharap pemerintah memperhatikan benar transportasi umum agar jumlah kendaraan pribadi di jalanan berkurang.

“Untuk pemerintah, DLLAJR dan pihak terkait, memang sarana transportasi umum harus benar, semuanya terkait sarana transportasi umum. Kalau sarana transportasi umum nggak benar orang malas naik angkutan umum akibatnya lebih milik naik motor yang cepat dan mobil,” tutur alumni sekolah favorit SMA 70 Jakarta ini.

sumber : detiknews

Iklan

One thought on “Nostalgia Nisa: Usir Pemotor dari Trotoar, Malah Diteriaki ‘Gila’

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s